Connect with us

Agama

‘Kini Dah T1ada Lagi Leteran Ibu..’ Ibu Per gi Buat Selamanya Aki bat Cov1d-19, 7 Beradik Men jadi Anak Yat1m

Published

on

‘Kini Dah T1ada Lagi Leteran Ibu..’ Ibu Per gi Buat Selamanya Aki bat Cov1d-19, 7 Beradik Men jadi Anak Yat1m

PETALING JAYA – Naslb tujuh beradik kini diibaratkan seperti layang-layang ter putus tali apabila ibu yang diharapkan untuk membeIa mereka prgi buat seIama-Iamanya aklbat C0V1D-I9 baru-baru ini.

Peniaga online, Lizawati Mansor, 39, disahkan mningg4I du­nia pada jam 4.45 petang, 16 Ogos lalu selepas enam hari dimasukkan ke Hspital Ampang.

Sebelum itu arwh dikhbarkan telah ditldurkan sehari sebelum dia dijmput IIahi. Arwh mninggaI kan tujuh anak berumur dari 18 tahun hingga ke 3 tahun.

Sta.tus terakhlrnya pada 14 Ogos lalu menulis tentang catatan hari ketiga beliau disahkan p0sit1f dan mendapatkan rwatan bntuan 0ksig3n di hspital.

Paling sbak menge.nangkan nasib tujuh orang anaknya yang ke hiIangan tempat bergntung secara meng.ejut. Semoga Allah menjaga mereka.

Arwh merupakan seorang ibu tunggaI yang gigih berusaha mencari rezeki untuk menyara anak-anaknya.

Sungguh, kema tian itu pasti datang. Tldak akan tercepat atau terIewat walaupun sesaat.

Semoga kita terus berusaha mencari kema.tian husnul khatimah yang dida.mbakan setiap insan yang meIafaz syahadah.

Mohon titipkan doa buat arwh Lizawati Mansor. Semoga Allah mencucuri rahmat ke atas r0hnya dan dihimpunkan bersama para solehin.

Al fatihah.

Sudah baca artikel ini?Mohon komen dan share sahabat..Semoga Dimurahkan Rezeki

Sumber:lakarmedia.com

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

#TAULADAN

DOA DALAM DIAM

Published

on

By

Kekuatan Doa sangat luar biasa. Bagi yang tidak percaya pada kehebatan doa, cubalah doakan seseorang dalam diam. Kita akan lihat kesannya.

DOA DALAM DIAM – IRSYAD AL-HADITH SIRI KE-108: DOA SEORANG SAHABAT KEPADA SAHABATNYA

Doa merupakan senjata bagi orang Muslim. Ramai dari kita yang sering berhajat sesuatu kepada Allah namun masalah yang kita hadapi terlalu lama kita tanggung. Memang benar, ujian yang lebih panjang ada kelebihannya iaitu banyak pelajaran yang kita dapat, kita lebih matang dan kedepannya kita lebih kritis dalam menangani dan menyelesaikan sesuatu masalah secara tenang.

Namun, sesetengah daripada kita, apabila ujian menimpa terlalu lama, kita malah menjadi kurang percaya pada sebuah doa dan pertolongan daripada Allah. Ia menyebabkan iman kita goyah dan dikhuatiri syaitan lebih mudah menghayutkan kita ke jalan kesesatan. Na’udzubillahimindzalik !

Oleh yang demikian, salah satu cara agar doa kita mudah diqabulkan dengan cepat adalah dengan mendoakan orang lain dalam diam. Semoga persoalan dan jawapan di bawah dapat memberikan kita intipati dan jalan keluar daripada masalah.

Soalan: Apakah sahih hadith berdoa kepada sahabat tanpa pengetahuannya adalah mustajab?

Jawapan :

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah SWT, selawat dan salam kepada junjungan besar Nabi Muhammad SAW, ahli keluarga baginda SAW, sahabat baginda SAW serta orang-orang yang mengikuti jejak langkah baginda SAW.

Berdasarkan soalan di atas, doa merupakan satu anugerah yang sangat istimewa dikurniakan oleh Allah SWT kepada kita sebagai hamba-Nya. Sebelum kami menjawab persoalan di atas, di sini kami ingin nyatakan makna doa terlebih dahulu.

Menurut Imam al-Khattabi, makna doa adalah pemohonan  hamba kepada Tuhannya dengan mengharapkan  pertolongan-Nya dan juga bantuan daripada-Nya. [Lihat: Sya’n al-Du’a, 1/4]

Selain itu, Allah SWT sangat suka hamba-hamba-Nya berdoa kepada-Nya sebagaimana yang disebut di dalam nas-nas ilahi. Antaranya, Firman Allah SWT:

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌ ۖ أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ ۖ فَلْيَسْتَجِيبُوا لِي وَلْيُؤْمِنُوا بِي لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُونَ

Maksudnya: “Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu mengenai Aku maka (beritahu kepada mereka): sesungguhnya Aku (Allah) sentiasa hampir (kepada mereka); Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila ia berdoa kepadaKu. Maka hendaklah mereka menyahut seruanku (dengan mematuhi perintahKu), dan hendaklah mereka beriman kepadaKu supaya mereka menjadi baik serta betul”. [al-Baqarah:186]

Berkaitan soalan di atas, hadith berkaitan doa kepada sahabatnya tanpa pengetahuannya adalah mustajab adalah hadith yang sahih sebagaimana yang dinyatakan oleh Imam Muslim di dalam kitabnya (Sahih Muslim).

 

Matan Hadith

Daripada Abi Darda’ RA, bahawa Rasulullah SAW bersabda:

مَا مِنْ عَبْدٍ مُسْلِمٍ يَدْعُو لِأَخِيهِ بِظَهْرِ الْغَيْبِ، إِلَّا قَالَ الْمَلَكُ: وَلَكَ بِمِثْلٍ

Maksudnya: “Tidak ada seorang hamba yang muslim apabila berdoa kepada saudaranya yang berjauhan (tanpa pengetahuannya), melainkan malaikat berkata kepadanya: dan bagi kamu sepertinya (seperti yang didoakan)”. [Riwayat Muslim (4912)]

Daripada Safwan bin Abdillah RA, bahawa Nabi SAW bersabda:

دَعْوَةُ الْمَرْءِ الْمُسْلِمِ لأَخِيهِ بِظَهْرِ الْغَيْبِ مُسْتَجَابَةٌ، عِنْدَ رَأْسِهِ مَلَكٌ مُوَكَّلٌ كُلَّمَا دَعَا لأَخِيهِ بِخَيْرٍ، قَالَ الْمَلَكُ الْمُوَكَّلُ بِهِ: آمِينَ وَلَكَ بِمِثْلٍ

Maksudnya: “Doa seseorang muslim untuk saudaranya secara berjauhan (tanpa pengetahuannya) adalah mustajab. Di kepalanya (yang berdoa) terdapat malaikat yang diwakilkan kepadanya, setiap kali dia berdoa kepada saudaranya dengan kebaikan maka malaikat yang diwakilkan itu akan berkata: Amin dan bagi engkau seperti itu juga (sama seperti apa yang didoakan itu)”. [Riwayat Muslim (4914)]

 

Makna Hadith

Adapun yang dimaksudkan oleh Rasulullah SAW dengan “ظهر الغيب” adalah ketika orang yang didoakan itu tiada ataupun berdoa kepadanya secara diam-diam (tanpa pengetahuannya). Ini kerana, dengan cara itu akan menimbulkan atau meningkat tahap keikhlasan kita ketika berdoa. Selain itu, yang dimaksudkan dengan “مثل”  adalah seperti yang didoakannya. Tambahan pula, ini menunjukkan akan kelebihan berdoa kepada saudaranya muslim secara diam atau sembunyi. Walaupun yang didoakan itu adalah sekumpulan kaum muslimin maka dia akan memperoleh kelebihan ini (kemustajaban doa). Jika yang didoakan itu adalah sebahagian daripada kaum muslimin, zahirnya dia juga mendapat kelebihan ini. (iaitu Allah SWT memakbulkan doanya). Disebabkan itu, sebahagian salaf, jika mereka ingin mendoakan kepada dirinya, mereka akan berdoa kepada saudaranya muslim secara sembunyi kerana ia adalah mustajab dan mereka akan memperolehi yang sama seperti yang didoakan itu. [Lihat: al-Minhaj Syarh Muslim, 17/49]

Fiqh al-Hadith

Antara fiqh al-Hadith yang boleh diambil daripada hadith ini adalah:

  • Islam sangat menggalakkan setiap umatnya agar sentiasa berdoa kepada saudaranya.
  • Kita dituntut untuk mendoakan perkara-perkara kebaikan kepada saudara kita.
  • Doa seorang hamba tanpa pengetahuan saudaranya adalah mustajab di sisi Allah SWT.
  • Setiap apa yang kita doakan, Allah SWT juga akan mengurniakan kepada kita sama seperti yang kita doakan.

 

Penutup

Kesimpulannya, marilah sama-sama kita berdoa kepada sahabat atau saudara kita dalam setiap doa yang kita panjatkan kepada Allah SWT. Ini kerana, doa memiliki kuasa atau kelebihannya yang tersendiri dan Allah SWT pasti akan memakbulkan setiap permintaan hamba-Nya tapi dengan cara yang berlainan. Akhirnya, semoga Allah SWT memakbulkan setiap doa kita serta menggolongkan kita daripada kalangan hamba-Nya yang menerima taufik dan hidayah-Nya. Amin,

Wallahua’lam

SUMBER : Muftiwp.Gov.My

Continue Reading

Agama

Inilah Kisah Lengkap Para Sahabat Nabi Yang Dijamin Masuk Syurga

Published

on

By

PARASAHABAT

Semua orang pasti menginginkan masuk syurga. Namun, untuk masuk syurga tentu tidak mudah, ada banyak cabaran keimanan yang perlu kita hadapi.

Kita boleh belajar dari kisah para sahabat Nabi Muhammad SAW yang dijamin Allah masuk syurga. Mereka telah mengalami berbagai ujian keimanan dan jihad di jalan Allah.

Dari Abu Hurairah ra, Rasulullah SAW bersabda,

“Kalian tidak akan masuk syurga sampai kalian beriman, dan kalian tidak akan beriman sampai kalian saling mencintai antara satu sama lain.

Mahukah kalian, aku tunjukkan suatu perbuatan jika kalian melakukannya, maka kalian akan saling mencintai, yaitu tebarkan salam di antara kalian.”

(HR Imam Muslim)

Allah memberikan jaminan surga kepada para sahabat Nabi karena dedikasi mereka untuk Islam yang besarnya melebihi gunung menjulang.

Berikut para sahabat nabi yang dijamin Allah SWT masuk surga beserta kisah singkatnya:

  1. Abu Bakar Ash-Shiddiq, Sahabat Pertama Rasulullah

Beliau merupakan bagian dari assabiqunal awwalun, yakni orang-orang pertama yang masuk Islam. Sahabat yang selalu mendampingi Rasulullah berdakwah, menyiarkan agama Islam.

Abu Bakar terkenal sebagai peribadi yang lembut dalam bertutur kata, penyabar, juga dermawan yang membebaskan 70 budak. Rasulullah memberikan gelar “Ash-Shiddiq” kepada Abu Bakar, yang memiliki arti “berkata benar”.

Abu Bakar juga menemani perjalanan hijrah Rasulullah dari Mekkah ke Madinah. Walau mengalami ancaman bahaya dibu’nuh oleh kaum kafir quraisy, Abu Bakar tetap setia mendampingi Rasulullah.

Saat Rasulullah s4kit, Abu Bakar ditunjuk oleh Nabi Muhammad untuk menggantikannya sebagai Imam Sholat.

Ketika Rasulullah meningg4l dunia, banyak para sahabat yang tidak percaya atas kem4tian Rasulullah, namun hanya Abu Bakar satu-satunya yang mengingatkan bahwa Rasululllah juga seorang manusia sama halnya seperti mereka.

Abu Bakar melanjutkan kepemimpinan Rasulullah sebagai Khalifah umat muslim. Saat menjadi seorang Khalifah, Abu Bakar tetap berada di jalan yang lurus, gigih untuk melindungi Islam juga memerangi kaum yang murt4d.

  1. Umar bin Khattab, Sahabat Nabi Muhammad yang Pemberani

Dedikasi Umar untuk Islam sangat besar dalam hidupnya. Pada awal kali Islam hadir di Mekkah, Umar sempat berniat untuk membu’nuh Nabi Muhammad.

Namun, setelah mendengar saudarinya membacakan ayat Allah, Umar yang cerdas dan rasional dapat menilai bahwa kalimat yang dibacakan oleh saudarinya bukanlah ciptaan manusia.

Alih-alih membu’nuh Nabi Muhammad, Umar bin Khattab menghampirinya untuk memeluk agama Islam secara sedar.

Setelah memeluk agama Islam, Umar menjadi orang yang paling berani dan tidak segan mengangkat ped4ng untuk membela kebenaran ajaran Islam.

Umar juga menjadi orang yang paling berani memberikan gagasan dan kritik kepada Rasulullah. Nabi Muhammad memberikan gelar “Al-Faruq” yang memiliki arti “pembeda antara yang benar dan yang salah”.

Kepemimpinan Khalifah Umar Semakin Membuatnya Dijamin Masuk Surga

Setelah Abu Bakar wafat, Umar melanjutkan posisi Khalifah. Sebagai pemimpin Islam, Umar bin Khattab selalu totalitas menjalankan perannya.

Membuat berbagai sistem baru untuk pembangunan masyarakat Islam dan kesejahteraan rakyatnya.

Bahkan ketika wab4h melanda, Umar rela tidak makan dan mendahulukan rakyatnya untuk makan. Kepemimpinan Umar dapat membuat syiar Islam meluas hingga sepertiga penduduk dunia.

  1. Utsman bin Affan, Pionir Penyusun Mushaf Al-Quran

Uthman Bin Affan masuk ke dalam kategori para sahabat Nabi Muhammad SAW yang dijamin masuk surga. Ia juga golongan assabigunal awwalun atau golongan pertama orang yang masuk Islam. Beliau menjadi Khalifah ketiga setelah Umar bin Khattab wafat.

Utsman terkenal sebagai saudagar yang sangat kaya di Mekkah. Walaupun kaya, Utsman sangat dermawan, memiliki tutur kata yang baik, serta banyak membelanjakan hartanya untuk zakat, sedekah, dan infaq.

Di masa kepemimpinan Utsman, Islam semakin mengalami kemajuan. Di antaranya, Utsman membangun angkatan laut Islam pertama, dan memperluas daerah syiar Islam.

Mengumpulkan mushaf Al-Quran yang berbeda, kemudian menyusun satu mushaf yang disepakati digunakan bersama hingga saat ini.

Lalu, Utsman adalah sosok yang memiliki kepedulian sosial yang tinggi. Salah satunya ia mewakafkan sumur agar masyarakat bisa minum dan menggunakan air saat kekeringan.

Sumurnya bahkan masih ada sampai sekarang dan berfungsi. Hebat, kan!

  1. Ali bin Abi Thalib, Setia Pada Nabi Sejak Usia Kanak-kanak

Orang kedua yang memeluk Islam setelah Khadijah merupakan Ali Bin Abi Thalib Allah menjadi Ali masuk ke dalam golongan sahabat Nabi dijamin masuk syurga.

Sebab, Ali telah mempelajari Islam dari usianya yang terbilang anak-anak.

Belajar langsung kepada Rasulullah. Kesetiaannya terhadap Islam tidak perlu diragukan lagi, Ali tidak pernah sekalipun absen dari per4ng-per4ng yang berlangsung untuk membela Islam.

Perjuangan Ali bin Abi Thalib KAW

Ketika Rasulullah berhijrah, Ali menyamar menjadi Nabi Muhammad dengan tidur di atas tempat tidurnya. Sehingga kaum kafir Quraisy menyangka Nabi Muhammad masih berada di dalam rumahnya.

Ketika kaum kafir quraisy hendak menyer4ng Nabi Muhammad, ternyata mereka menemukan Ali yang berada di tempat tidur. Sia-sia mereka menunggu semalaman untuk membu’nuh Nabi Muhammad.

Akhirnya mereka meninggalkan Ali. Tiga hari kemudian, Ali menyusul pergi hijrah ke Madinah seorang diri.

Bersembunyi pada siang hari, dan melanjutkan perjalanan pada malam hari. Betapa setianya Ali kepada Rasulullah, sehingga dengan tulus melakukan tugasnya.

Setelah Utsman meningg4l, terjadi kekosongan kepemimpinan Islam dalam beberapa waktu, kemudian Ali diusulkan menjadi Khalifah selanjutnya.

Semasa kepemimpinannya mengalami banyak tentangan, sebab banyak sekali pember0ntakan dari kelompok yang terpecah dengan pemikiran masing-masing. Ali bin Abi Thalib merupakan orang terakhir dalam Khulafaur Ar-Rasyidin.

  1. Talhah bin Ubaidillah, Pelindung Rasulullah yang Gemar Berwakaf

Nama Thalhah Bin Ubaidillah tidak seterkenal nama Abu Bakar ataupun Umar bin Khattab, namun Nabi Muhammad menyebut Talhah setelah Ali sebagai sahabat nabi yang dijamin masuk surga.

Saat Islam hadir di Mekkah, Talhah tidak ragu untuk menerima ajaran Rasulullah. Dia langsung ikut bergabung dengan Islam.

Selama syiar dakwah Islam dijalankan, Talhah ikut berjuang dalam peperangan dan menjalankan tugas yang diberikan oleh Rasulullah.

Rasulullah memberikan julukan Talhah si Baik Hati, Talhah si Pemurah, Talhah si Dermawan. Ketika Uhud, kaum muslim sempat lengah dan hampir membah4yakan nyawa Rasulullah.

Saat Kaum Quraisy hendak menyerang Rasulullah, Talhah langsung melindungi Rasul hingga kehilangan jari-jarinya.

Rasulullah bersabda,

“Barangsiapa ingin melihat seorang Syahid berjalan di muka bumi, maka hendaknya ia melihat Thalhah bin ‘Ubaidillah.”

(HR Tirmidzi 3672)

  1. Zubair bin Awwam, Hawari Rasulullah SAW

Zubair bin Awwam merupakan sepupu dari Nabi Muhammad, juga salah satu dari orang-orang pertama yang masuk Islam atau assabiqunal awwalun.

Beliau memeluk agama Islam sejak usia 15 tahun, dia sangat setia kepada Rasulullah, dan selalu berusaha melindungi Rasulullah dari bahaya.

Rasulullah menyebut Zubair Awwam sebagai salah satu dari para sahabat Nabi yang dijamin masuk surga.

“Sesungguhnya setiap nabi mempunyai penolong (hawari), dan hawariku adalah Zubair bin Awwam.”

(HR Muslim)

  1. Abdurrahman bin Auf, Sahabat Rendah Hati dan Dermawan

Salah satu sahabat Nabi Muhammad SAW yang memiliki kedermawanan luar biasa adalah Abdurrahman bin Auf. Walaupun menjadi saudagar kaya, Abdurrahman bin Auf banyak membelanjakan hartanya untuk kaum muslimin.

Abdurrahman bin Auf juga merupakan bagian dari assabiqunal awwalun, atau 10 orang pertama yang masuk Islam.

Ketika mendengar Rasulullah menyebut nama Abdurrahman Bin Auf adalah salah seorang dari para sahabat nabi yang masuk surga, tidak membuatnya jadi merasa angkuh melainkan khawatir.

Dia khawatir apakah layak untuk masuk surga dan merasa bukan siapa-siapa. Padahal jasa Abdurrahman bin Auf untuk pembangunan Islam sangatlah besar, sehingga layak mendapat jaminan masuk Surga.

  1. Sa’ad bin Abi Waqash, Setia Berjuang di Jalan Allah

Sa’ad Bin Abi Waqash merupakan pakcik Nabi Muhammad dari Ibunya. Ayahnya Sa’ad merupakan pakcik dari Aminah.

Ketika mendengar Islam hadir di Mekkah, Sa’ad langsung menghampiri Rasulullah untuk mengucapkan kalimat syahadat. Sa’ad sangat mengenal Rasulullah, sehingga dia percaya dengan agama Allah.

Hal yang membuat Sa’ad masuk ke golongan sahabat Nabi yang dijamin masuk surga adalah kesetiaannya yang selalu mendampingi Rasulullah berperang.

Sa’ad sangat pandai mem4nah, dan dia menjadi orang pertama yang melepaskan anak pan4h untuk membela Islam.

Selain kesetiaannya terhadap Islam, Sa’ad juga sangat menyayangi ibunya. Dia adalah anak yang berbakti kepada kedua orangtuanya.

Walaupun di awal kali Sa’ad masuk Islam sempat ditentang oleh ibunya, Sa’ad tetap mempertahankan agamanya dan bersikap baik kepada ibunya yang berbeda kepercayaan.

  1. Sa’id bin Zaid, Golongan Assabiqunal Awwalun 

Seseorang yang berperan membuat Umar bin Khattab masuk Islam adalah Sa’id Bin Zaid beserta Fatimah Binti Khattab, istrinya. Sa’id merupakan adik ipar Umar bin Khattab.

Sejak kecil Sa’id diajak ayahnya untuk mencari agama yang hak, agama yang benar, sebab tradisi menyembah berhala dinilai tidak benar. Namun, sebelum menemukan Islam, ayahnya telah meninggal dunia.

Ketika mendengar Islam yang disyi’arkan Rasulullah, Sa’id langsung bergabung ke kelompok pelopor Islam, yakni orang-orang yang pertama kali masuk Islam. Istrinya pun ikut serta menyatakan diri memeluk agama Islam.

Perjuangan Sa’id dalam membela agama Islam tidak perlu diragukan lagi. Sa’id selalu ikut berper4ng bersama Rasulullah, juga menjalankan perintah Rasulullah dengan sungguh-sungguh.

Nama Sa’id disebut Rasulullah sebagai salah seorang sahabat nabi yang dijamin masuk surga.

  1. Abu Ubaidah bin Jarrah, Pembela Setia Nabi Muhammad SAW dan Islam 

Abu Ubaidah dikenal sebagai sosok yang lemah lembut namun sangat cekatan seperti singa. Memiliki sifat amanah dan bertanggung jawab. Ia merupakan golongan assabiqunal awwalun yang bersyahadat satu hari setelah Abu B4kar.

Dalam Per4ng Badar, Abu Ubaidah menyusup ke pasukan musuh tanpa rasa t4kut. Dia tidak pernah absen mengikuti pert3mpuran untuk membela Islam. Setia dalam membela Nabi Muhammad dalam situasi apapun.

Abu Ubaidah Bin Jarrah pernah ikut hijrah ke Habasyah (Ethiophia) bersama Rasulullah, untuk mengajak masyarakat Habasyah masuk ke dalam Islam.

Setelah Rasulullah wafat, Abu Ubaidah masuk ke dalam kandidat calon Khalifah bersama Abu Bakar dan Umar bin Khattab.

Bahkan ketika Umar menjadi Khalifah sangat ingin Abu Ubaidah yang meneruskan kepemimpinan Islam. Namun nasib berkata lain, Abu Ubaidah meningg4l dunia karena terjebak dalam wabah penyakit.

  1. Zaid bin Haritsah, Asal Mula Turunnya Ayat Tentang Anak Angkat

Zaid bin Haritsah adalah sahabat nabi yang menjadi penyebab asal usul turunnya ayat anak angkat.

Cerita bermula dari Zaid dicu’lik saat ia diajak ibunya untuk pergi ke kampung halamannya. Lalu, ia diserang dan seketika dijadikan budak oleh para penawan.

Ibunya mencari keberadaan Zaid karena ingin tahu apakah anaknya telah tiada atau masih hidup. Setelah lelah karena rasa khawatir yang menumpuk, ibunya mendapatkan kabar bahagia kalau anaknya masih hidup dan tinggal di kota Mekkah bersama Rasulullah SAW. Beliau angkat Zaid sebagai anak.

Mendengar kabar tersebut, sang ibu bergegas ke Kota Madinah dengan membawa uang untuk menebus anaknya.

Sesampainya di kediaman baginda Rasulullah, beliau meminta Zaid untuk memilih apakah tetap tinggal bersama nabi atau ikut pulang bersama ibu.

Jika pulang, maka Rasulullah tidak akan mengambil uang tebusan dari orang tua Zaid.

Zaid memilih untuk tinggal bersama Rasulullah. Beliau pun mengumpulkan orang sekitar untuk mengumumkan bahwa Zaid adalah anaknya dan ahli warisnya.

Akan tetapi, dari peristiwa ini turun ayat Allah surat Al-Ahzab ayat 5 yang berisi tentang bahwa anak angkat harus tetap dipanggil dengan nama ayah kandung mereka, bukan ayah angkat.

Panggillah mereka (anak-anak angkat itu) dengan (memakai) nama bapak-bapak (kandung) mereka; itulah yang lebih adil di sisi Allah, dan jika kamu tidak mengetahui bapak-bapak mereka, maka (panggilah mereka sebagai) saudara-saudaramu seagama dan maula-maulamu”

(QS al-Ahzaab: 5).

Itulah asbabun nuzul tentang anak angkat. Para muslim yang ingin mengangkat anak harus tahu hukumnya berdasarkan syariat Islam.

Pada akhirnya, Zaid bin Haritsah menjadi salah satu sahabat terdekat Rasulullah SAW. Lalu, Zaid bin Haritsah menjadi satu-satunya sahabat Nabi Muhammad yang namanya diabadikan di dalam Al Quran.

Meneladani Kisah Para Sahabat Nabi Muhammad SAW yang Dijamin Masuk Surga

Dari Abdurrahman bin Auf, ia berkata, Rasulullah saw. bersabda:

“Abu Bakar di surga, Umar di surga, Usman di surga, Ali di surga, Thalhah di surga, Zubair di surga, Abdurrahman bin Auf di surga, Sa’ad di surga, Sa’id di surga, Abu Ubaidah bin Jarrah di surga.”

(HR. At-Tirmidzi)

Demikian kisah para sahabat Nabi ini dijamin masuk surga. Sungguh perjuangan para sahabat sangat besar hingga mendapat jaminan menjadi penghuni surga.

Sahabat dapat meneladani amal kebaikan yang dilakukan oleh para sahabat, sebagai referensi jalan kita menuju surga.

SUMBER: DOMPETDHUAFA

Continue Reading

Agama

Jom Kenali Briged Al-Qassam yang digeruni Isr4el

Published

on

By

ALQASSAM

Tahukah anda, BRIGED Al-Qassam adalah sayap kanan Ḥarakat al-Muqāwamah al-Islāmiyyah (HAMAS) yang digeruni oleh ask4r dan rejim Isr4el.

Briged Al-Qassam merupakan pasukan pejuang paling digeruni oleh tenter4 Isr4el berikutan kejayaan demi kejayaan yang telah diperolehi sewaktu pertempuran dengan r3jim tersebut biarpun tidak mempunyai teknologi ketent3raan secanggih t3ntera Israel.

Nama Briged Al-Qassam ini adalah bersempena ulama Sheikh Izzuddin Al-Qassam. Sheikh Izuddin Al-Qassam berasal dari Jableh, Syria. Beliau dibuang ke Palestin pada tahun 1921 kerana kelantangan dan keberanian yang terlibat secara aktif dalam menentang penjajahan Perancis di Syria melalui gerakan bersenj4ta pada masa itu.

Ada yang berpendapat beliau tidak dibuang tetapi membuat keputusan untuk berhijrah ke Palestin kerana penjajah Perancis pada masa itu telah menjatuhkan hukuman m4ti terhadapnya.

Semasa di Palestin, beliau juga menentang kerajaan British pada masa itu (1921) yang merancang untuk menjadikan bumi Palestin sebagai penempatan bangsa Yahudi yang menindas rakyat Palestin. Beliau akhirnya gugur syahid pada tahun 1935 berdekatan sebuah bandar di utara Palestin, di Jenin akibat dibu’nuh oleh tentera British.

Briged Al-Qassam kemudian diasaskan pada tahun 1984 oleh seorang pemimpin berpengaruh HAMAS, Salah Shehadeh. Briged Al-Qassam kemudian mula ditubuhkan secara rasmi pada 1987 sebagai briged sayap t3ntera HAMAS bagi mempertahankan tanah air Palestin daripada serangan tent3ra Isr4el.

Syarat menjadi ahli Briged Al-Qassam:

1.Mendapatkan keizinan dari ibu bapa namun ini tidak rumit kerana rata-rata ibu bapa di Palestin inginkan anak mereka syahid.

2.Mendapatkan keizinan dari ketua masjid di tempat tinggalnya yang mengesahkan bahawa selama tiga bulan berturut-turut pemuda ini tidak meninggalkan solat Subuh berjamaah di masjid.

3.Anggota HAMAS dan AlQassam bukan sahaja tidak berm4ksiat, menghis4p r0kok pun tidak.

4.Setiap anggota wajib mempelajari Tafsir AlQuran, wajib membaca Al-Quran sehari satu juz, wajib menghafaz 40 Hadis Arba’in (Imam Nawawi).

5.Melazimi puasa sunat dan bertahajud.

6.Kecerdasan yang tinggi buktinya anggota mereka yang banyak melakukan aksi b0m syahid semuanya golongan hafaz Al-Quran, ilmuwan dan intelektual Palestin.

7.Melazimi hadir di majlis-majlis pengajian dan halaqah ilmu, zikir harian, olahraga atau beriadah.
8.Sudah bersiap sedia untuk syahid bila-bila masa dan di mana sahaja.

Anggota briged terdiri daripada pensyarah, saintis, jurutera, ahli kimia, doktor, ulama, pelajar universiti di mana pada waktu siang mereka bekerja atau belajar dan pada waktu malam mereka menjaga sempadan Gaza-Israel. Mereka dipecahkan kepada beberapa unit mengikut kepakaran masing-masing.

Melihat kepada keperibadian ini, tidak hairanlah muncul kekuatan serta keimanan yang luar biasa malah dengan pertolongan Allah apabila briged ini penuh dengan amalan yang mendekatkan diri dengan Allah SWT.

Peraturan menjadi anggota Briged Al-Qassam:

Mesti menjaga solat lima waktu secara berjamaah.

Kuat mengamalkan sunah Rasulullah SAW.

Gigih berpegang dengan ajaran Islam.

Mengimani perjuangan pembebasan al-Aqsa dan Palestin.

Berdisiplin dan mentaati amir.

Mencintai dan bersedia untuk syahid.

Dalam sebuah rencana, seorang penulis menyatakan beliau pernah dibawa berjumpa dengan beberapa anggota elit Briged Al-Qassam sebelum mereka bergegas untuk menunaikan solat Asar. Namun penulis diberitahu rakaman gambar tidak dibenarkan sama sekali kerana ingin merahsiakan identiti setiap anggota mereka.

Beliau sungguh terkejut apabila mereka membuka topeng hitam yang dipakai, kesemuanya memiliki wajah yang berseri, muka bersih dan bersinar. Jelas nampak keikhlasan pada raut wajah mereka untuk menjadi tentera Islam yang tidak takut m4ti.

Keimanan para anggota Briged Al-Qassam cukup tinggi sehinggakan ada di antara mereka menyatakan bahawa mereka tidak memerlukan apa-apa bantuan, cuma cukuplah sekadar minta didoakan.

Bukan doakan mereka selamat tetapi doakan agar mereka cepat menemui syahid! Inilah kunci kekuatan dan rahsia sebenar kehebatan mereka yang amat digeruni oleh tentera Israel.

Sebahagian besar kematian tentera Israel adalah disebabkan oleh serangan darat Komando Al-Qassam. Operasi dilakukan secara tersusun dan mesti dilakukan selama dua minit untuk melakukan serangan dan berundur semula ke dalam terowong. Strategi yang menonjol adalah jerangkap samar yang mampu memusnahkan kereta keb4l Isr4el dengan alat kawalan jauh.

Briged Al-Qassam menggunakan terowong rahsia bawah tanah untuk melaksanakan serangan hendap terhadap tentera Israel. Terowong ini mempunyai ribuan jumlah rangkaian dan kebanyakannya mempunyai perangkap b0m yang telah dipasang di dalamnya. Ini menyukarkan tentera zi0nis untuk mengesan Briged Al-Qassam kerana ramai tentera Isr4el telah terbu’nuh akibat perangkap b0m tersebut.

Briged Al-Qassam turut melatih golongan muda Palestin dengan ilmu pert3mpuran seperti simulasi hujan motar, latihan menemb4k, teknik menyelinap ke dalam terowong dan cara untuk menyelamatkan diri supaya mereka sentiasa bersedia dalam menghadapi ser4ngan daripada tent3ra Isr4el.

Di samping itu, Briged Al-Qassam turut berjaya mencipta roket iR-160 yang mampu menjangkau sehingga 160 km dan berjaya dilancarkan ke Haifa, bahagian paling utara negara har4m tersebut. Tiada lagi tempat selamat untuk rakyat isr4el.

Briged Al-Qassam mula membina roket buatan mereka sendiri pada tahun 2001. Antara model roket buatan briged Al-Qassam adalah seperti roket Qassam yang mampu mencapai jarak sejauh 17.7 km, roket jenis grad dengan jarak yang mampu mencapai sejauh 20 km hingga 48 km, roket jenis Fajar 5 yang mampu mencapai jarak sejauh 75 km dan M-302 yang dihasilkan pada tahun 2014 dengan pencapaian jarak sejauh 120 km dan pelbagai lagi jenis roket dengan pelbagai jarak yang mampu dihasilkan oleh mereka untuk menggegarkan Isr4el.

Briged Al-Qassam juga mempunyai pasukan snip3r yang diberi nama Ghoul mampu mencapai jarak sejauh dua kilometer sedangkan sniper biasa hanya mampu pergi sejauh satu kilometer sahaja, Senjata ini dipercayai mempunyai keupayaan teleskopik.

Melalui roket anti iron drone pula menyebabkan Isr4el dan sekutu rapatnya, Amerika Syarikat semakin khuatir. Sistem iron drone yang didakwa sistem penangkas roket terbaik dunia tewas di tangan Briged Al-Qassam.

Isr4el pernah dimalukan setelah pesawat tanpa pemandu pertama Briged Al-Qassam ‘Ababil’ membuat tinjauan udara di tanah har4m Isr4el.

Selain itu, negara har4m Isr4el dapat ditembusi melalui jalan laut menerusi skuad amfibia. Mereka berjaya menyelinap ke sebuah kem tent3ra dan melakukan ser4ngan darat secara berdepan.

Mashallah, begitu hebatnya tent3ra islam yang dikenali sebagai Briged Al-Qassam ini. Semoga menjadi contoh buat anak muda diluar sana tentang semangat dan amalan yang diamalkan Briged tersebut.

SUMBER: HARAKAHDAILY

Continue Reading

Trending

Copyright © 2017 Nz digital Family